News Update :

Makalah Manusia Purba di Indonesia

Wednesday, 1 October 2014

Makalah


Manusia Purba di Indonesia




Di Susun Oleh:

Benny Permana



SMA Negeri 1 Sukagumiwang

Indramayu 2014





Kata Pengantar
Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan karunia-Nya kami masih diberi kesempatan untuk bekerja bersama untuk menyelesaikan makalah ini yaitu tentang Manusia Purba di Indonesia
Tidak lupa kami ucapkan terimakasih kepada Guru dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam menyelesaikan makalah ini. Kami menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan, oleh sebab itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun.
Dan semoga dengan selesainya makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman. Amin...

Jatibarang, September 2013
Penulis



BAB I

Pendahuluan


1.1  Latar Belakang
Kategori manusia purba memiliki kekurangan suatu persetujuan mengenai definisi. Menurut salah satu definisi, Homo sapiens adalah spesies tunggal yang terdiri dari beberapa subspesies yang mengikutkan manusia purba dan modern. Di bawah definisi ini, manusia modern disebut dengan Homo sapiens sapiens dan manusia purba juga diberikan prefiks "Homo sapiens". Contohnya, Neanderthal disebut dengan Homo sapiens neanderthalensis, dan Homo heidelbergensis adalah Homo sapiens heidelbergensis. Ahli taksonomi lebih suka tidak menganggap manusia purba dan modern sebagai spesies tunggal tapi sebagai beberapa spesies berbeda. Dalam kasus ini taksonomi standar digunakan, yaitu Homo rhodesiensis, atau Homo neanderthalensis.
Garis pembatas yang membedakan manusia modern dengan Homo sapiens purba dan manusia purba dengan Homo erectus adalah sangat kabur. Fosil terbaru dari manusia modern anatomis seperti Omo remains dari 195.000 tahun lalu dikenal sebagai manusia modern. Namun, manusia modern awal tersebut memiliki campuran ciri-ciri purba, seperti bubung alis yang sedang, tapi tidak menonjol.
Munculnya manusia purba terkadang digunakan sebagai contoh dari keseimbangan bersela. Hal ini terjadi saat suatu spesies melalui evolusi biologis yang signifikan selama periode waktu yang relatif singkat. Kemudian, spesies tersebut mengalami perubahan yang sangat sedikit untuk periode yang lama sampai sela berikutnya. Ukuran otak dari manusia purba berkembang secara signifikan dari 900 kubik sentimeter pada H. erectus menjadi 1300 kubik sentimeter. Sejak ukuran otak manusia mencapai puncakya selama masa purba, ukurannya mulai menurun.


BAB II
Pembahasan

2.1 Sejarah Manusia Purba
Indonesia merupakan salah satu tempat ditemukannya fosil manusia purba. Ini artinya, Indonesia pada masanya pernah didiami oleh manusia purba. Kenyataan ini menjadikan Indonesia menjadi salah satu tempat penting bagi para ahli yang akan melakukan studi tentang manusia purba. Adapun tempat lain yang juga ditemukan fosil manusia purba yaitu Prancis, Jerman, Belgia, dan Cina.

Faktor apakah yang membuat Indonesia menjadi tempat menarik untuk didiami oleh manusia purba? Kita tahu, kehidupan manusia purba masih sangat bergantung oleh alam. Jadi besar kemungkinan faktor utama yang menarik manusia purba untuk mendiami Indonesia adalah kesuburan tanahnya serta kekayaan akan faunanya. Sejak 10000 tahun yang lalu ras-ras manusia seperti yang kita kenal sekarang ada di Indonesia. Pada kala Holosin dikenal dua ras, yaitu ras Austromelanosoid dan ras mongoloid. Ras Austromelanosoid mempunyai ciri-ciri tubuh agak besar, tengkorak kecil, rahang kedepan, hidung lebar, alat pengunyah kuat. Ras mongoloid memiliki ciri-ciri tubuh lebih kecil, tengkorang sedang, muka lebar dan datar, hidung sedang. Temuan rangka manusia Pos Plestosin di pantai timur Sumatera Utara, gua-gua di Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Nusa Tenggara. Sisa-sisa manusia di langsa tamiang dan binjai menunjukkan ciri-ciri austromelanosoid.

Dengan melihat keadaan di Sumatera Timur dan membandingkan dengan keadaan di pantai selat Malaka, manusia ini memakan bintang laut, kerang laut, dan ikan, disamping beberapa hewan darat, seperti babi dan badak. Manusia ini juga telah mengenal api, mengubur mayat, dan upacara tertentu. Pada saat bersamaan di gua lawa, sampung, ponorogo, didapati manusia yang termasuk ras Austromelanosoid. Mereka hidup dari binatang buruan, seperti kerbau, rusa, dan gajah.

Di flores, yaitu liang toge, liang momer, dan liang panas didapatkan sisa-sisa manusia yang menunjukkan ciri-ciri Austromelanooid. Di liang toge, flores barat manusianya diperkirakan hidupnya secara meramu dan berburu. Dari data tersebut maka populasi di Indonesia di kala Pos Plestosin: Sumatera, Jawa, dan Nusa Tenggara didiami ras Austromelanosoid dengan sedikit unsur Mongoloid, tapi di Sulawesi selatan menunjukan ras mongoloid. Mungkin karena pengaruh mongoloid melalui Filipin – Kalimantan – Sulawesi.

Kehidupan praaksara di Indonesia dimulai sejak munculnya manusia purba. Berdasarkan banyaknya fosil purba yang ditemukan, menunjukkan bahwa Indonesia merupakan tempat yang menarik bagi manusia purba untuk ditempati. Oleh karena itu, Indonesia menjadi sangat penting bagi para ilmuan yang akan meniliti keadaan dan kehidupan manusia purba.

2.2 Jenis-jenis manusia purba yang pernah hidup di Indonesia, meliputi
1. Meganthropus Palaejavanicus
Ukuran fisik manusia purba jenis ini serba besar dan bentuknya tegap. Nama Meganthropus Palaejavanicus berasal dari empat kata yaitu, Mega, Anthropus, dan Javanicus. Jadi Meganthropus Palaejavanicus ialah Von Koenigswald di sangiran, Surakarta pada tahun 1941.
Ciri-ciri Meganthropus Palaejavanicus:
·         Memiliki tulang pipi yang tebal
·         Memiliki otot kunyah yang kuat
·         Memiliki tonjolan kening yang mencolok
·         Memiliki tonjolan belakang yang tajam
·         Tidak memiliki dagu
·         Memiliki perawakan yang tegap
·         Memakan jenis tumbuhan

2. Pitchecanthropus Erectus
Manusia purba jenis Pitchecanthropus Erectus banyak ditemukan di Indonesia nama Pitchecanthropus Erectus berasal dari 3 kata yaitu, pithecos, Anthropus, dan Erectus. Jadi Pitchecanthropus Erectus berarti manusia kera yang berjalan tegak. Fosil Pitchecanthropus Erectus ditemukan di desa Trinil, ngawi, jawa timur pada tahun 1891 oleh Eugene Dubois. Pitchecanthropus Erectus diperkirakan hidup antara 1-1,5 juta tahun yang lalu. Fosil ini sejenis juga ditemukan di desa jetis, mojokerto di lembah sungai brantas pada tahun 1936 oleh Van Konigswald. Oleh karena temuan tersebut berupa fosil anak-anak, Weidenreich menamakannya Pitchecanthropus Erectus. Adapun van koningswald menamakannya Pithecanthropus Mojokertensis.
Ciri-ciri Pitchecanthropus Erectus:
  • Tinggi badan sekitar 165 – 180 cm
  • Volume otak berkisar antara 750 – 1350 cc
  • Bentuk tubuh & anggota badan tegap, tetapi tidak setegap meganthropus
  • Alat pengunyah dan alat tengkuk sangat kuat
  • Bentuk graham besar dengan rahang yang sangat kuat
  • Bentuk tonjolan kening tebal melintang di dahi dari sisi ke sisi
  • Bentuk hidung tebal
  • Bagian belakang kepala tampak menonjol menyerupai wanita berkonde
  • Muka menonjol ke depan, dahi miring ke belakang

Hasil Budaya Pithecanthropus Erectus
-Kapak perimbas
-Kapak penetak
-Kapak gengam
-Pahat gengam
-Alat serpih
-Alat-alat tulang

3. Homo
Hasil penelitian Van Koningswald menyimpulkan bahwa makhluk yang diberi nama homo ini memiliki tingkatan lebih tinggi dibanding Pitchecanthropus Erectus dan Meganthropus. Bahkan manusia purba jenis homo dapat dikatakan sebanding dengan manusia biasa. Di Indonesia ditemukan dua jenis fosil homo, yaitu Homo Soloensies dan Homo Wajakensis.

a. Homo soloensies
Nama Homo soloensies berarti manusia dari solo. Fosil ini ditemukan oleh Ter Haar dan Oppenorth di daerah Ngandongan, Lomba sungai bengawan solo antara tahun 1931-1934.
Ciri-ciri Homo Soloensis:
  • Volume otaknya antara 1000 – 1200 cc
  • Tinggi badan antara 130 – 210 cm
  • Otot tengkuk mengalami penyusutan
  • Muka tidak menonjol ke depan
  • Berdiri tegak dan berjalan lebih sempurna
Hasil Budaya Homo Soloensis
-Kapak gengam / Kapak perimbas
-Alat serpih
-Alat-alat tulang
-Alat-alat zaman dahulu

b. Homo Wajakensis
Nama Homo Wajakensis berarti manusia dari wajak. Fosil ini ditemukan oleh Eugene Dubois di desa wajak, tulungagung pada tahun 1889. Berdasarkan penelitian, antara jenis Pithecanthropus dan Homo memiliki beberapa perbedaan sebagai berikut.
Pitchecanthropus memiliki rumah tengkorak yang lebih kecil dibanding Homo, sehingga volume otaknya pun juga lebih kecil. Ruang tengkorak Pitchecanthropus kurang dari seribu cc, sedangkan ruang tengkorak homo sapiens lebih dari 1000 cc.
Tulang kening Pitchecanthropus lebih menonjol kedepan.
Pitchecanthropus tidak berdagu, sedangkan homo berdagu.
tulang rahang dan gigi Pitchecanthropus lebih besar dan kuat dari pada tulang rahang gigi homo.

BAB III
Penutup

Share this Article on :

0 comments:

 

© Indramayu Footballokers 2010 -2011 | Published by Benny Permana | Powered by Footballokers.